Perlukah Anak Menggunakan Masker untuk Mencegah Virus Corona?

Meningkatnya rasa takut akan penularan virus Corona membuat sebagian orang tua membiasakan anaknya untuk menggunakan masker saat bepergian atau di tengah keramaian. Sebenarnya, perlukah anak menggunakan masker saat keluar rumah?

Infeksi virus Corona yang dikenal juga sebagai penyakit COVID-19 berasal dari hewan, Penyakit ini dapat menular ke manusia dan antarmanusia. Penularan virus Corona dari manusia ke manusia bisa terjadi melalui percikan air liur penderita COVID-19 yang dikeluarkan saat bersin, batuk, atau bahkan bicara.

Oleh karena itu, penggunaan masker dianjurkan sebagai salah satu upaya untuk mencegah penyebaran virus Corona, karena dapat menghalau percikan ludah ini.

Perlukah Anak Menggunakan Masker untuk Mencegah Virus Corona? - Alodokter

Pilihan Masker untuk Mencegah Virus Corona pada Anak

Ada dua tipe masker yang umum digunakan, yaitu masker bedah dan masker N95. Masker bedah dapat dijadikan pilihan untuk mencegah penularan virus Corona pada anak karena dilengkapi lapisan antiair yang dapat menghalau percikan air liur. Selain itu, masker ini juga lebih nyaman untuk dipakai.

Masker N95 cenderung lebih tebal dan sangat ampuh dalam menyaring partikel udara, termasuk virus Corona. Namun, masker ini harus menempel ketat ke wajah, menutupi hidung dan mulut, sehingga tidak nyaman untuk digunakan.

Masker N95 tidak dirancang untuk anak-anak, sehingga ukurannya akan terlalu besar jika dipakai oleh anak. Hal ini akan membuat pemakaian masker N95 tidak efektif dalam melindungi anak dari kuman penyakit, termasuk virus Corona. Jadi, sebaiknya tidak usah memakaikan masker N95 pada Si Kecil, ya, Bun.

Lantas, Kapan Waktu yang Tepat untuk Anak Menggunakan Masker?

Pemakaian masker tidak dianjurkan jika anak tidak sakit atau tidak berada di dekat orang sakit. Kenakan Si Kecil masker hanya bila ia sedang sakit batuk atau pilek, juga bila ia berada di dekat orang yang sedang sakit batuk atau pilek. Pilihlah masker yang ukurannya pas agar nyaman digunakan oleh Si Kecil.

Bila Bunda hendak memberikan Si Kecil masker, jangan lupa ajari ia untuk selalu mencuci tangan sebelum dan setelah menyentuh masker.

Memakai masker bisa membuat anak merasa gerah dan kurang nyaman untuk bernapas, sehingga ia akan bolak-balik melepas dan memasang masker, serta menyentuh masker dan wajah tanpa mencuci tangan. Hal ini justru akan meningkatkan risiko anak untuk terinfeksi virus dan kuman penyakit lainnya, lho.

Jadi, ketimbang memakaikannya masker, lebih baik Bunda mengurangi membawa Si Kecil ke luar rumah, apalagi ke tempat yang ramai, seperti pusat perbelanjaan atau taman bermain. Untuk saat ini, cara tersebut lebih dianjurkan untuk mencegah penularan virus Corona.

Jika memang harus ke luar rumah, usahakan agar Si Kecil tidak dekat-dekat, digendong, atau dicium orang lain, terutama orang yang tampak sakit. Selain itu, pastikan juga area wajah Si Kecil tidak disentuh tangan yang belum dicuci.

Memakaikan anak masker perlu dipertimbangkan dengan bijak. Pasalnya, masker bisa melindunginya, tapi bisa juga meningkatkan risikonya untuk terinfeksi. Oleh karena itu, lebih baik Bunda fokus pada langkah pencegahan yang lain, seperti membiasakannya cuci tangan.

Pastikan Si Kecil paham mengenai cara mencuci tangan yang benar dan kapan saja ia harus mencuci tangan. Ingatkan ia untuk mencuci tangannya secara teratur dan tidak menyentuh wajah atau makan dengan tangan yang kotor. Berikan ia makanan bergizi dan pastikan ia cukup istirahat supaya daya tahan tubuhnya tetap prima.

Bila masih memiliki pertanyaan seputar virus Corona, Bunda bisa chat dokter langsung di aplikasi Alodokter. Di aplikasi ini, Bunda bisa berkonsultasi mengenai gejala maupun pencegahan COVID-19.

Most Popular

Benarkah Vaksin Flu Bisa Mencegah Infeksi Virus Corona?

Persediaan vaksin flu di Indonesia kini telah menipis karena banyak masyarakat yang percaya bahwa pemberian vaksin ini dapat mencegah infeksi virus Corona atau COVID-19....

Efek Virus Corona, Kapolres Simalungun Perpanjang Masa Pendaftaran Calon Anggota Polri

Kapolres Simalungun, AKBP Heribertus Ompusunggu memperpanjang masa pendaftaran calon anggota Polri hinggal tanggal 6 April 2020 mendatang. Diduga efek merebaknya Virus Corona (Covid-19).Humas Kapolres,...

‘Gaji’ Kartu Pra Kerja Jokowi Naik Jadi Rp 1 Juta

Kartu Pra Kerja menjadi andalan Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk menanggulangi badai Pemutusan Hubungan Kerja (PHK). Khusus saat darurat corona, program ini akan dijalankan...

OJK Minta Debitur Tak Serbu Leasing atau Bank untuk ‘Libur’ Cicilan

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) memberikan relaksasi pinjaman dan pembiayaan dalam rangka menanggulangi dampak wabah virus corona. Relaksasi itu tertuang dalam Peraturan OJK (POJK) No....